Like artikel dibawah ini ya ....

Mohon Maaf, untuk sementara waktu Nanda Bagus Tidak Meng-Update Blog Dulu. Thanks :)

Kamis, 05 April 2012

Usaha Daya Mekanik Dan Daya Listrik

Apa bila kita hendak memindahkan suatu benda dari suatu tempat ke tempat lain atau mengangkatnya ke suatu ketinggian, kita harus melakukan suatu usaha, & untuk melakukan usaha di perlukan gaya. Gaya yang kita gunakan untuk memindahkan benda tersebut selain tergantung kpd berat benda juga tergantung pda besarnya gesekan.
Dengan demikian dapat kita simpulkan bahwa “usaha tu berbanding lurus dengan gaya & jarak “.
Untuk menghitung besarnya usaha dapat menggunakan rumus di bawah ini


W = K x S
Keterangan rumus =        W = Usaha ( Joule )
                                          K = Gaya  ( Kg )
                                           S = Jarak ( m )

P = W / T
Keterangan rumus =        P = Daya ( Watt  )
                                       W = Usaha ( Joule )
                                         T = Waktu ( detik )

Untuk memindahkan elektron ( bayaknya muatan listrik ) di perlukan usaha listrik.

W = E x Q
Karena                        Q = I x T
                                   W = E x Q = E x I x t

Menurut hukum Ohm di katakan bahwa

E = I x R
Sehingga               W = E x I x t
                             W = I x R x I x t
                             W = I2 x R x t
Atau juga               E = I x R     ----> I = E/R
                             W = E x I x t
                             W = E x E/R x t

Keterangan rumus =        W = Usaha listrik ( Coloumb atau Joule )
                                         E = Tegangan listrik ( Volt )
                                         Q = Muatan listrik ( Coloumb )
                                          I = Kuat arus ( Ampere )
                                         R = Tahanan listrik ( Ohm )
                                          t = Waktu ( detik )

Rumus untuk daya listrik
          Karena                  P = W/t 
                                       W = E x I x t 
                                        P = W/t              =        = E x I
Selanjutnya Bentuk Rumus P = E x I dapat di ubah menjadi
                                    P = E x I
                                    P = I x R x I         = I2 x R
Atau                            P = E x I  -->      I = E/R
                                    P = E x E/R         = E2/R

Untuk menghitung besarnya daya listrik, dapat menggunakan satu dari ketiga rumus di bawah ini

          P = E x I
          P = I1 x R
          P = E2/R

Keterangan rumus =        P = Daya ( Watt  )
                                          t = Waktu ( detik )
                                          I = Kuat arus ( Ampere )
                                        R = Tahanan listrik ( Ohm )

Penerapan Soal

Sebuah lampu mempunyai daya 250 Watt, di hubungkan pada sumber tegangan sebesar 125 volt. Berapa besar tahanan yang di miliki oleh lampu tersebut,,,??

       Diketahui =      P = 200 watt
                                  E = 125 watt
                                  R = ....????
          Jawab =             P = E2/R
                                 200 = 1252 /R
                                    R = 1252 x 200
                                    R = 3125000 Ohm





Comments
1 Comments

1 komentar:

Tutorial, tips dan trik yang ada di blog ini bukan dari seseorang yang ahli dalam elektronik, melainkan dari saya yang masih dalam tahap belajar di dunia elektronik, jadi kalau ada kekurangan harap di koreksi dan kasih masukkan, karena sekecil apapun kritik dan saran dari Anda akan sangat membangun bagi blog ini.. trimakasih,,

Berkomentarlah menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar, yang tidak mengandung SPAM, tidak mengandung link aktif, tidak mencaci maki satu sama lain,..
jika ini terjadi, komentar anda akan dihapus atau tidak akan dipublikasikan...